Minggu, 04 Januari 2015

CARA MENGAJUKAN NUPTK BAGI GURU NON PNS



Cara Mengajukan NUPTK Baru untuk Pendidik Non PNS 2015

Berikut ini adalah informasi yang dilansir dari situs portal Komunitas Pendidikan Indonesia website siap-online.com dan juga bantuan.siap-online.com terkait dengan syarat-syarat pengajuan Nomor Unik Pendidik dan Tenaga Kependidikan yang baru tahun 2014-2015 ini.
Pendidik yang berhak mengajukan NUPTK, akan mendapatkan himbauan untuk mengajukan NUPTK di halaman dasbor masing-masing. Pendidik dan Tenaga Kependidikan yang belum memiliki NUPTK dapat memperoleh NUPTK dengan persyaratan sebagai berikut :
Bagi Pendidik dengan Satuan Administrasi Pangkal (Satminkal) di sekolah NEGERI memenuhi syarat sebagai berikut:
  1. Usia minimal >= 18 tahun terhitung dari tanggal lahir dengan TMT sebagai pendidik pertama kali.
  2. SK Guru awal terekam sebelum 1 Agustus 2014 (Khusus Guru di Sekolah Negeri)
  3. Cetak Portofolio terbaru
  4. Copy legalisir ijazah pendidikan terakhir minimal D4/S1
  5. SK Pengangkatan dari Bupati/Walikota sebagai Guru, atau SK Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (PPPK) dari Pejabat Pembina Kepegawaian (PPK) sebagai PTK yang masih berlaku (Sesuai dengan Undang-Undang Republik Indonesia nomor 5 tahun 2014 tentang Aparatur Sipil Negara dan Peraturan pelaksana turunannya).
Bagi Pendidik dengan Satuan Administrasi Pangkal (Satminkal) di sekolah SWASTA memenuhi syarat, sebagai berikut:
  1. Usia minimal >= 18 tahun terhitung dari tanggal lahir dengan TMT sebagai pendidik pertama kali.
  2. SK Guru awal terekam sebelum 1 Agustus 2010 (Khusus Guru di Sekolah Swasta)
  3. Cetak Portofolio
  4. Copy Akte Pendirian Yayasan
  5. Copy legalisir ijazah pendidikan terakhir minimal D4/S1
  6. SK Pengangkatan Guru Tetap Yayasan (GTY) sebagai Guru atau Kepala Sekolah minimal selama 4 (empat) tahun berturut-turut terhitung mulai tanggal terbit SK awal sebelum tanggal 1 Agustus 2010 (pada sekolah yang sama atau berbeda) yang ditandatangani oleh Ketua Yayasan dan tidak berlaku surut (contoh SK tertanggal tahun 2014 menjelaskan masa kerja tahun 2010).
Formulir ajuan NUPTK baru akan ditampilkan secara otomatis pada masing-masing akunPADAMU PTK yang telah memenuhi syarat sesuai kriteria usia/umur, TMT SK pertama, dan Ijazah terakhir yang dimiliki oleh PTK.
Jika mengalami kesulitan dalam proses pengajuan NUPTK, silahkan minta bantuan Operator Sekolah atau Operator Dinas masing-masing. Pengajuan NUPTK baru ini juga berlaku bagi PTK yang pada periode sebelumnya sudah melakukan pengajuan namun hingga kini NUPTKnya belum juga terbit.

Selasa, 14 Oktober 2014

SISTIM PENILAIAN DALAM KURIKULUM 2013



No
Jenis Penilaian
Pelaku
Waktu
1
Penilaian otentik
Guru
Berkelanjutan
2
Penilaian diri
Siswa
Tiap kali sebelum ulangan harian.
3
Penilaian projek
Guru
tiap akhir bab atau
tema pelajaran
4
Ulangan harian (dapat berbentuk penugasan)
Guru
terintegrasi dengan proses pembelajaran
5
Ulangan Tengah dan Akhir Semester
Guru (di bawah koord. satuan pendidikan)
Semesteran
6
Ujian Tingkat Kompetensi
Sekolah (kisi-kisi dari Pemerintah)
Tiap tingkat kompetensi yang tidak bersamaan dengan UN
7
Ujian Mutu Tingkat Kompetensi
Pemerintah
Tiap akhir tingkat kompetensi (yang bukan akhir jenjang sekolah)
8
Ujian Sekolah
Sekolah (sesuai dengan peraturan)
Akhir jenjang sekolah
9
Ujian Nasional sebagai Ujian Tingkat Kompetensi pada akhir jenjang satuan pendidikan.
Pemerintah (sesuai dengan peraturan)
Akhir jenjang sekolah
 

Sabtu, 27 September 2014

NILAI RAPOR KOMPETENSI SIKAP KURIKULUM 2013


NILAI RAPOR KOMPETENSI SIKAP 
Pendidikan Agama Kristen & Budi Pekerti







NAMA : 




KELAS : X 




K.D : 











SIKAP NILAI AKHIR Rerata
1 2 3 4 5
Spiritual            
Jujur            
Disiplin            
Kerjasama            
Skor Akhir            







Nilai Akhir 1, 2, 3, dan seterusnya = nilai akhir tiap pertemuan








Keterangan :




Spiritual : penilaian observasi


Jujur : penilaian diri sendiri


Disiplin : penilaian teman sebaya


Kerjasama : penilaian jurnal


























Jakarta, ........




Guru Mata Pelajaran

LEMBAR PENILAIAN JURNAL KURIKULUM 2013


LEMBAR PENILAIAN KERJA SAMA MELALUI PENILAIAN JURNAL
         
Mata Pelajaran   : Pendidikan Agama Kristen
K e l a s   : X  IPS  1-5  
Kompetensi Dasar : 1.1 Mensyukuri karunia Allah bagi   dirinya yang terus bertumbuh sebagai pribadi dewasa
         
No. Hari/ Tanggal N a m a Catatan Pengamatan Tindak Lanjut
    Agus Bunowo    
  Aldo Julyan R.    
  Aviv Kusuma S.    
  Celine Ch. Naomi    
  Dioghi Limbu    
  Paulus Perkasa N.    
    Christian Valdo    
  Joshua Christian    
  Raulina Noviyanti    
    Andrianto    
  Ebel Watumona K.    
  Maria Fransisca    
  Marthin Paulus    
    Adithya Harry  S.    
  Conidya Erika    
  Melda Aprilia    
    Jefri Ewardiman    
  Parningotan    
  Sandro Octamado    
  Stevanca Eugenia    
         
Kegiatan : Diskusi kelompok    

LEMBAR BLANGKO PENILAIAN SEBAYA KURIKULUM 2013


LEMBAR PENILAIAN SIKAP MELALUI PENILAIAN ANTAR PESERTA DIDIK
                   
                   
  Mata Pelajaran : Pendidikan Agama Kristen    
  K e l a s : X  IPA 1-3          
  Kompetensi Dasar : 1.1 Mensyukuri karunia Allah bagi   dirinya yang terus bertumbuh sebagai pribadi dewasa
  Hari / Tanggal :               
                   
No. NAMA ASPEK PENGAMATAN Juml. Skor Nilai Akhir
1 2 3 4 5 6
1 Nathasya Jesica                
2 Oberlin Jonatan                
3 Sisca Adeline                
4 Erick Loudwyck                
5 Riantatua Resima                
6 Rosriana                
7 Gracetin Ariella                
8 Indriani                
9 Faradison                
                   
                   
Aspek Pengamatan :                
1. Berdoa sebelum dan sesudah belajar            
2. Menghargai teman berbagai kelemahan dan kelebihan      
3. Ramah terhadap teman                
4. Santun terhadap guru                
5. Bertanggung jawab melaksanakan tugas dengan baik      
6. Peduli terhadap sesama dan lingkungan            
                   
Perhatian :                
Berikan warna pada nama penilai.              
          Jakarta,       
          Yang Menilai    
                   
                   
                   
          (                                                   )
          NIS.